Ukraina dan Masjidnya yang Menarik

N Zaid - Masjid 11/09/2022
As Salam Odesa. Foto Wikiwand
As Salam Odesa. Foto Wikiwand

Oase.id - Meski Muslim merupakan sebagian kecil dari populasi Ukraina, Islam memiliki sejarah di negara itu yang membentang setidaknya sejak abad ke-14.

Ini mungkin bukan bagian yang dikenal luas dari sejarah Ukraina yang kaya, tetapi pada satu titik ada hampir 1.500 masjid di negara bekas Soviet itu.

Jumlah itu telah menurun, tetapi masih ada beberapa masjid yang luar biasa, baik lama maupun baru, yang telah bertahan selama satu abad perang, pergolakan, dan penganiayaan agama.

Islam secara resmi diperkenalkan ke Ukraina ketika penguasa Mongol, yang dikenal sebagai Golden Horde, masuk Islam pada awal abad ke-14.

Fragmentasi Horde pada akhir abad ke-15 memunculkan Khanate Krimea, sebuah negara yang diperintah oleh keturunan Tatar dari bangsa Mongol.

Awalnya independen, khanat pertama kali berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Ottoman sebelum dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia.

Setelah penggabungan mereka ke dalam Kekaisaran Rusia, komunitas Muslim di Krimea mulai pindah ke bagian lain Ukraina, terutama ke kota-kota selatan dan timur, seperti Donetsk dan Luhansk, tetapi juga ke Kharkiv - yang hari ini jadi pusat perang yang diluncurkan oleh Rusia - di mana Tatar menetap pada awal tahun 1840-an.

Odessa juga memiliki kepentingan khusus, karena perannya sebagai titik keberangkatan haji ke tempat yang sekarang menjadi Arab Saudi.

Namun, setelah aneksasi oleh Kekaisaran Rusia pada tahun 1783, kebijakan Rusifikasi menyebabkan kampanye ekstensif untuk mengurangi pengaruh Islam di wilayah tersebut.

Beberapa masjid diubah menjadi gereja, seperti Masjid Mufti Jami abad ke-17 di kota Theodosia, Laut Hitam. Di bawah pemerintahan Rusia, gereja ini berfungsi sebagai Gereja Katolik Armenia untuk sementara waktu, tetapi kembali ke tujuan aslinya pada tahun 1998.

Sejarawan seni Nicole Nur Kanchal menyatakan pernah ada sebanyak 1.474 masjid di wilayah tersebut, dibandingkan dengan hanya 160 saat ini.

Muslim, bersama dengan kelompok agama lain termasuk Kristen, menghadapi penganiayaan lebih lanjut di bawah Bolshevik setelah Revolusi Oktober tahun 1917.

Selama pemerintahan pemimpin Soviet Joseph Stalin, masjid-masjid ditutup dan Tatar Krimea Ukraina diusir ke Asia Tengah.

Setelah jatuhnya Uni Soviet dan berdirinya Ukraina yang merdeka, umat Islam di negara itu mulai menikmati kebangkitan dengan dibukanya kembali masjid-masjid dan mereka yang diasingkan diizinkan kembali ke rumah.

Sementara jumlah Muslim di negara itu tetap kecil, serendah satu persen dari populasi menurut laporan resmi, agama itu masih memiliki kehadiran yang terlihat dengan masjid-masjid yang tersebar di sekitar Ukraina.

Middle East Eye melihat beberapa rumah ibadah Muslim paling signifikan di negara ini:

Masjid Han Ozbek, Staryi Krym

embed
Dibangun pada tahun 1314, pada masa pemerintahan pemimpin Mongol Uzbeg Han, Masjid Han Ozbek mungkin merupakan masjid tertua di Eropa Timur.

Pembangunan masjid bertepatan dengan konversi massal orang-orang Mongol di seluruh Eropa Timur dan Timur Tengah ke Islam.

Mengapa mereka memilih agama adalah bahan perdebatan di antara para sejarawan, tetapi alasannya berkisar dari spiritual hingga kebijaksanaan politik. Dalam banyak kasus, sekutu Turki penguasa Mongol sudah menjadi Muslim.

Masjid Han Ozbek terkenal karena madrasah (sekolah agama) yang ditambahkan ke dinding selatan masjid, yang dibangun 18 tahun setelah struktur aslinya.

Bangunan bata abu-abu polos bisa disalahartikan sebagai lumbung pedesaan, jika bukan karena struktur muqarana yang terbuat dari batu di pintu masuk masjid.

Setelah runtuh selama pemerintahan Soviet, pekerjaan restorasi dimulai pada 2017 dengan ubin baru di atapnya, mimbar yang dipugar, dan tulisan Arab baru.

Masjid Juma Jami, Yevpatoriya

embed
Contoh awal arsitektur yang dipengaruhi Ottoman, masjid Juma Jami dibangun pada pertengahan abad ke-15 oleh pemimpin Krimea dan sekutu Ottoman Devlet Giray I.

Setelah serangkaian kemunduran militer terhadap pasukan Rusia selama pemerintahannya, Giray terkenal karena kampanyenya melawan Moskow, yang dikatakan telah dihancurkan sebagian besar dengan membakar kota.

Untuk membangun Juma Jami, Giray menyewa arsitek Ottoman terkenal Mimar Sinan, yang membangun Masjid Suleymaniye di Istanbul, serta Jembatan Mostar di Bosnia.

Struktur multi-kubah, yang merupakan satu-satunya dari jenisnya di Krimea, selesai pada tahun 1564.

Sepotong arsitektur Ottoman, masjid Juma-Jami berdiri megah di kota Yevpatoriya

Enam belas jendela di dasar kubah utama memungkinkan cahaya membanjiri aula, dan cahaya juga menyaring melalui dua tingkat jendela di sepanjang dinding.

Bangunan ini telah berulang kali dipugar, termasuk restorasi besar terakhirnya selama pemerintahan Soviet pada 1970-an.

Penguasa Komunis Ukraina telah mengubah masjid menjadi museum dan hanya kembali ke fungsi keagamaannya setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1990.

Masjid Sultan Suleiman, Mariupol

embed
Dibangun untuk menghormati Sultan Ottoman Suleiman dan istrinya dari Ukraina Roxelana, juga dikenal sebagai Hurrem Sultan, Sultan Suleiman mengawinkan gaya arsitektur Ottoman dengan gaya Tatar lokal.

Salah satu masjid paling berornamen di Ukraina, bangunan ini terletak di tepi Laut Azov di kota Mariupol.

Selama invasi Rusia baru-baru ini ke Ukraina, masjid tersebut menjadi subyek laporan yang tidak akurat bahwa masjid tersebut telah dirusak oleh tembakan Rusia.

Pejabat masjid kemudian mengkonfirmasi bahwa bom itu jatuh 700 meter dari kompleks yang sebenarnya dan bukan di masjid itu sendiri.

Dikatakan terinspirasi oleh desain Masjid Suleymaniye Istanbul sendiri, wisatawan dan jamaah juga dapat menghargai banyak fitur air bangunan.

Dibiayai oleh pengusaha Turki Salih Cihan, masjid dibuka untuk jamaah pada tahun 2007 dan imamnya ditunjuk oleh Direktorat Urusan Agama Turki.

Masjid Ar Rahma, Kiev

Masjid pertama yang dibangun khusus di ibukota Ukraina dibuka pada tahun 2001, dengan kompleks yang diperluas, termasuk sebuah sekolah, dibuka pada tahun 2011.

Dirancang untuk menawarkan ruang sholat hingga 3.000 jamaah, masjid ini memiliki luas 3.200 meter persegi di tiga aula, dengan menara yang membentang 27 meter ke langit.

Tempat ibadah ini dibangun di lereng Gunung Schekavitsa, di lingkungan Tartarka di mana komunitas Tartar Nizhny Novgorod telah hidup sejak tahun 1840.

Komunitas awal ini biasa berdoa di rumah imam setempat tetapi pada tahun 1913, gubernur setempat Mikhail Sukovkin dikatakan telah meletakkan batu fondasi untuk masjid pertama yang dibangun khusus di Kiev di Jalan Gogolivska.

Namun, dekade perang, revolusi dan birokrasi menunda penyelesaiannya dan konstruksi yang sebenarnya baru dimulai pada tahun 1994, setelah runtuhnya Uni Soviet.

Masjid Katedral Kharkiv, Kharkiv
Dibangun pada tahun 2006, Masjid Katedral Kharkiv berada di lokasi masjid sebelumnya yang dibangun pada tahun 1906, yang dihancurkan oleh Uni Soviet pada tahun 1936.

Populasi Muslim kota terdiri dari keturunan tentara Tatar dan Bashkir yang dikerahkan ke daerah tersebut selama Perang Rusia-Turki tahun 1877 dan memilih untuk tetap tinggal di sana.

Selama pemerintahan Stalin, para pejabat Komunis mengklaim bahwa masjid itu menghalangi aliran sungai Lopan dan oleh karena itu perlu disingkirkan. Perumahan perumahan dibangun di daerah sebagai gantinya.

Pada tahun 1999, pekerjaan mulai membangun kembali masjid di lokasi yang sama dan menggunakan desain arsitektur yang sama, sebagai penghormatan terhadap aslinya.

Masjid Al-Salam dan Pusat Kebudayaan Arab, Odessa
Kota Odessa dikatakan telah dibangun di situs pemukiman Tatar abad pertengahan yang disebut Hadzhibey, dinamai menurut pendirinya Hac─▒ I Giray, yang merupakan Khan Krimea pada abad ke-15.

Antara abad ke-16 hingga ke-18, kota ini menjadi benteng Ottoman dengan komunitas Muslim yang berkembang pesat.

Pada abad ke-19, arsitek Azerbaijan terkemuka Karbalayi Safikhan Karabakhi membangun sebuah masjid di pusat kota dan tanah di sampingnya dijadikan kuburan Muslim.

Masjid asli dihancurkan selama era Soviet dan baru pada tahun 1992 Tatar Krimea yang kembali dari pengasingan mendirikan Masyarakat Muslim Odessa, cikal bakal pusat dan masjid saat ini.

Sebuah masjid baru, dirancang dengan arsitektur Moor, lengkungan batu dan kaligrafi yang rumit, dibuka pada tahun 2001 dan dibiayai oleh seorang pengusaha Suriah bernama Kivan Adnan.

Selain menawarkan ruang salat, kelas bahasa Arab juga ditawarkan di pusat tersebut.

Buyuk Juma Jami, Simferopol
Meskipun pekerjaan dimulai di Masjid Buyuk Juma Jami pada tahun 2015 setelah aneksasi Rusia atas semenanjung Krimea, rencana telah direncanakan sejak tahun 1996.

Setelah bertahun-tahun mengalami penundaan birokrasi, pada tahun 2008 komunitas Tartar setempat mendirikan kota tenda di lokasi masjid dan mulai mengangkut batu kapur sepotong demi sepotong ke lokasi.

Langkah tersebut merupakan protes oleh masyarakat terhadap penundaan pembangunan, tetapi batu-batu itu juga berfungsi sebagai peringatan bagi nenek moyang masyarakat, dengan beberapa menuliskan nama-nama kerabat mereka yang meninggal dan dideportasi di setiap blok.

Dengan Turki menyediakan banyak dari biaya konstruksi US$10 juta, masjid raksasa itu akan menjadi institusi Muslim terbesar di Semenanjung Krimea ketika akhirnya dibuka.

Dengan luas 1.400 meter persegi, Buyuk Juma Jami dikatakan memiliki ruang yang cukup untuk 4.000 jamaah.

Sebuah kubah besar setinggi 28 meter akan diapit oleh empat menara setinggi 50 meter dan halaman dalam dirancang dengan gaya Ottoman yang menampilkan area wudhu tradisional dengan 24 pilar di sekitar tepi luar.

Tulip kuning yang dilukis dengan tangan menghiasi interior, sebagai penghargaan untuk puisi Yellow Tulip karya penyair Tatar Krimea Noman Chelebidzhikhan.


(ACF)
TAGs:
Posted by Achmad Firdaus