Sejarah Arab Saudi Dipamerkan di Pameran Buku Abu Dhabi

N Zaid - Tempat bersejarah di Arab Saudi 26/04/2024
Foto: Dok
Foto: Dok

Oase.id - Menurut catatan dari spesialis buku langka dari tim Peter Harrington, gambar dari arsip surat kabar The Times ini diambil di tempat yang kemudian disebut Hijaz, setelah “pertemuan kritis dan rahasia antara (pendiri Arab Saudi) Ibn Saud (tengah) dan Perwakilan Inggris Sir Gilbert Clayton (kiri) — salah satu dari serangkaian negosiasi penting yang menghasilkan Perjanjian Jeddah pada Mei 1927.” 

Keduanya membahas “berbagai pertanyaan luar biasa yang mempengaruhi hubungan Kerajaan Hijaz dan Najd dengan negara tetangga Irak dan Transyordania” untuk membantu menentukan perbatasan utara Arab Saudi. “Diskusi mengenai perbatasan berlangsung berlarut-larut dan rumit, dengan kota Maʿan dan Kaf menjadi objek perdebatan yang intens,” kata catatan tersebut.

'Ziarah ke El-Medinah dan Mekah' oleh Richard F. Burton

embed

Dalam edisi pertama yang terdiri dari tiga jilid ini, lengkap dengan ilustrasi, mengenai “salah satu narasi perjalanan paling luar biasa di abad ke-19”, penjelajah, penulis, dan poliglot Inggris Richard Francis Burton menceritakan perjalanan hajinya, yang dilakukan “dengan menyamar sepenuhnya sebagai seorang penduduk Muslim pada saat kurang dari setengah lusin orang Eropa melakukan ibadah haji – yang dilarang bagi non-Muslim. 

“Ini melampaui semua catatan Barat sebelumnya tentang kota-kota suci Islam, membuat Burton terkenal, dan menjadi literatur perjalanan klasik, yang digambarkan oleh T. E. Lawrence sebagai ‘karya paling luar biasa dengan nilai tertinggi,’” catat tim dari Peter Harrington. Di Makkah, Burton melakukan semua ritual ibadah haji dan akal-akalannya masih belum terungkap.

'Peta dan Ikhtisar Menyajikan Rute Kereta Api Hijaz'

embed

Peta tahun 1903 ini menggambarkan rute proyek Kereta Api Hejaz yang ambisius. Gambar tersebut “menggambarkan wilayah yang sangat luas, terbentang dari utara Hama, Suriah, terus ke selatan hingga melewati Makkah, di Hijaz; mencakup sebagian besar wilayah Suriah, seluruh Palestina, Semenanjung Sinai, Terusan Suez, dan seluruh Semenanjung Arab bagian barat laut,” tulis pakar buku langka Peter Harrington. 

“Ini dengan jelas menggambarkan bagian-bagian jalur kereta api yang sudah ada dan yang sedang dibangun… dengan setiap stasiun diberi label. Selain itu, gambar ini menggambarkan dua rute alternatif yang diusulkan untuk memperpanjang jalur ke Makkah, dengan menggunakan garis putus-putus, sementara jalur lainnya menelusuri rute jalur kereta api yang diusulkan (tetapi belum terealisasi) dari Mekah ke Jeddah. Peta tersebut juga memberi label pada jalan-jalan penting dan rute karavan.”

Empat tahun setelah peta ini diterbitkan, catatan penjual buku menyatakan, jalur kereta api mencapai AlUla, yang tidak ditandai pada peta ini, meskipun Mada'in Salah (sekarang Hegra), yang saat ini menjadi situs salah satu dari dua museum yang didedikasikan untuk itu. Kereta Api Hijaz.

Pada tahun 1908, jalur kereta api telah mencapai Madinah, di mana, menurut catatan tersebut, “karena berbagai alasan politik, jalur tersebut harus dihentikan.” Namun demikian, mereka melanjutkan, “sampai pecahnya Perang Dunia Pertama, ratusan ribu jamaah diperbolehkan menunaikan ibadah haji dengan aman dan relatif mudah.”

'Bahan dari perpustakaan Peter O'Toole oleh T.E. lawrence’

embed

Dianggap oleh Peter Harrington sebagai “arsip penuh wawasan, yang mencakup transformasi Lawrence dari manusia masa kini menjadi selebritas yang enggan, dari perpustakaan Peter O’Toole, yang penggambaran terobosannya dalam film biografi David Lean tahun 1962 masih membentuk persepsi tentang orang Arab terkenal itu. Bahan tanda tangan dari Lawrence selalu dihargai tinggi, namun jarang sekali asal usulnya begitu tepat.”

Inti dari materi tersebut adalah foto dan surat yang belum diterbitkan yang ditulis oleh Lawrence (yang kemudian dikenal sebagai Lawrence of Arabia setelah perjalanannya melintasi Timur Tengah, termasuk Arab Saudi modern), dibingkai sebagai sebuah karya dan dihadiahkan kepada aktor Inggris yang memerankan Lawrence dalam film biografi tersebut oleh istrinya, Sian, dan seorang temannya tidak lama sebelum pemutaran perdana film tersebut. 

‘Wilayah Minyak di Gurun Arab Saudi’

embed

Gambar tahun 1950 ini, “berdasarkan lukisan karya seniman Jerman Michael Mathias Kiefer,” adalah salah satu dari serangkaian gambar geografis yang dimaksudkan untuk digunakan dalam kurikulum sekolah-sekolah Jerman. “Lukisan itu menyandingkan tokoh-tokoh Arab dalam pakaian tradisional dengan gambar rig pengeboran, truk, dan tangki penyimpanan minyak, sehingga menciptakan citra orientalis yang mencolok,” demikian catatan Peter Harrington. 

“Di tengah-tengah komposisi, terdapat pipa yang membagi dua gambar tersebut, sebuah pengingat yang kuat akan pentingnya minyak bagi perekonomian Arab Saudi modern. Di latar depan, anggota sekelompok pelancong, yang mungkin adalah suku Badui, beristirahat di atas karpet dan membiarkan unta mereka minum dari tangki air. Jauh di belakang, di depan sebuah oasis yang jauh, lebih banyak pelancong tiba di lokasi perkemahan, unta-unta mereka membawa banyak muatan. Tujuan mereka adalah infrastruktur minyak yang memadati sisi kanan gambar tersebut.”(arabnews)


(ACF)
Posted by Achmad Firdaus