Nabi Muhammad: Yang Tidak Diketahui Kebanyakan Non-Muslim

N Zaid - Sirah Nabawiyah 04/02/2024
Ilustrasi. Pixabay
Ilustrasi. Pixabay

Oase.id - Ada banyak aspek dalam kepribadian Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam yang tidak hanya patut dikagumi, namun juga patut dicontoh karena menonjolkan kerendahan hati dan kemudahan untuk didekati sebagai pribadi, meskipun ia berstatus tinggi sebagai utusan terakhir Allah, dan sebagai pemimpin umat Islam yang tak terbantahkan. 

Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam memiliki misi besar dalam hidupnya sejak ia menerima wahyu Ilahi pertama dari Jibril: yaitu menyampaikan pesan Tuhan kepada umat manusia. Oleh karena itu, beliau tentu mempunyai jadwal sehari-hari yang padat, terdiri dari pertemuan dengan orang-orang penting, di samping beban tugas-tugas krusial lainnya, seperti merencanakan strategi, mendelegasikan tugas, dan melaksanakan tujuan-tujuan umat Islam, terutama di bagian terakhir hidupnya, yang ia habiskan di Madinah, ketika Islam ditetapkan sebagai agama negara, sistem sosial, dan tatanan ekonomi.

Meskipun komitmennya memakan waktu, dia sebenarnya bukan orang yang gila kerja, dan dia menghabiskan banyak waktu bersama keluarganya. Beliau juga dengan baik hati menangani orang-orang dari semua lapisan masyarakat dengan cara yang tenang, masuk akal, dan pantas, kapan pun mereka mendekatinya – suatu sikap yang selalu membuat mereka merasa puas dan puas, bahkan bagi mereka yang datang untuk mengadu kepadanya. 

Melalui interaksinya dengan semua orang, beliau dengan jelas membuktikan betapa manusiawi dan rendah hati beliau, meskipun beliau dipilih oleh Tuhan untuk menerima wahyu Ilahi sebagai utusan terakhir bagi umat manusia. 

Pria yang Santai dan Penuh Kasih pada Keluarga 

Dalam beberapa budaya di seluruh dunia, “pengurus rumah” dianggap menghina jika membantu keluarganya dengan melakukan pekerjaan rumah tangga. 

Kebanyakan laki-laki sulit untuk mengurus diri mereka sendiri, mengharapkan ibu, saudara perempuan, istri atau anak perempuan mereka untuk melakukan hal yang diperlukan, apalagi membantu para wanita ini dengan membuat tugas mereka lebih mudah. Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam tidak seperti itu. 
Alih-alih bermalas-malasan dilayani oleh para wanita yang selalu siap sedia seperti raja di singgasana saat dia berada di rumah, dia akan membantu pekerjaan rumah, dan dia biasa memperbaiki pakaian dan barang-barang pribadinya sendiri. 
Diriwayatkan oleh Al-Aswad bin Yazid: “Aku bertanya kepada Aisyah: “Apa yang biasa dilakukan Nabi di rumah?” Dia berkata: Dia dulu bekerja untuk keluarganya, dan ketika dia mendengar adzan, dia akan keluar.” (Al-Bukhari) 

Nabi juga tak segan-segan mengungkapkan rasa cintanya kepada istri dan putrinya. Beliau bangun untuk menyambut putrinya, Fathimah, ketika putrinya datang mengunjunginya, dan akan minum dari bejana dengan menempelkan bibirnya pada pinggiran bejana tepat di tempat bibir istrinya, Aisha, menyentuh bejana tersebut ketika dia meminum bejana tersebut di hadapannya. 
Tokoh Senior yang Baik dan Peduli 

Saat ini, sudah lazim bagi seseorang yang menduduki posisi kepemimpinan apa pun untuk terjerumus ke dalam perangkap arogansi, dengan membiarkan otoritasnya atas orang lain ‘mencapai kepalanya’, boleh dikatakan begitu. Baik itu orang di kantor perusahaan, sopir, penjaga pintu, asisten pribadi, atau bawahan lainnya yang bekerja untuk kita dan membuat hidup kita lebih mudah, jika mereka tidak mengerjakan pekerjaan yang kita berikan tepat waktu, dan persis seperti yang kita inginkan, tidak jarang perusahaan yang cerewet melakukan tindakan balasan secara tidak adil. 

Mereka dapat memecat karyawan yang bersalah saat itu juga karena marah, atau mempermalukan karyawan tersebut dengan meneriaki karyawan tersebut secara tidak sopan, dan bahkan menyebut karyawan tersebut dengan sebutan yang merendahkan di depan orang lain. Hal ini seringkali meninggalkan luka permanen pada rasa harga diri dan harga diri bawahan, belum lagi menodai lingkungan kerja dan aura umum seputar hubungan majikan-bawahan. 

Bayangkan memiliki seorang atasan yang tidak pernah melakukan hal-hal di atas, karena dia tahu bagaimana memotivasi karyawannya dengan cara yang lembut, dan bisa mendapatkan kinerja terbaik dari mereka dengan menggunakan metode penguatan positif dan metodologi perilaku psikologis lainnya, yang membangun kepercayaan diri mereka, harga diri, dan dengan demikian secara otomatis memunculkan bakat bawaan dan hasil optimal, tanpa perlu menggunakan otoritasnya atas mereka? 

Ini persis seperti cara Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam memperlakukan para karyawannya, asisten pribadinya, dan orang-orang yang lebih muda darinya, yang datang untuk melayaninya, belajar darinya, atau mendapatkan manfaat apa pun dari pelatihan dan bimbingannya, baik mereka Muslim maupun non-Muslim.

“Seorang anak muda Yahudi biasa melayani Nabi dan dia jatuh sakit. Maka Nabi pergi mengunjunginya. Dia duduk di dekat kepalanya dan memintanya untuk memeluk Islam. Anak laki-laki itu memandang ayahnya, yang sedang duduk di sana; yang terakhir menyuruhnya untuk mematuhi Abul-Qasim (yaitu Nabi Muhammad) dan anak laki-laki itu memeluk Islam. Nabi keluar sambil berkata: Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan anak itu dari api neraka.” (Al-Bukhari) 

Ada beberapa poin penting yang perlu diperhatikan dalam narasi di atas: Pertama, usia muda anak laki-laki Yahudi dan fakta bahwa Nabi, bahkan ketika dia tidak lagi dilayani oleh anak laki-laki ini, pergi mengunjunginya ketika dia berada di ranjang kematiannya. Berapa banyak majikan valet muda di zaman modern yang mengunjungi pekerja valet muda ketika mereka jatuh sakit? Bukan hanya itu, namun Nabi melakukan kebajikan yang paling besar kepadanya pada saat penting ketika hidupnya dalam bahaya: menyampaikan ajakan kepadanya untuk menerima Islam.

 Yang terakhir, bahkan setelah anak laki-laki tersebut masuk Islam, Nabi tidak berpikir bahwa hal ini disebabkan oleh usahanya sendiri, namun ia mengaitkan hasil baik ini dengan Tuhan, dan seperti seorang hamba Tuhan yang rendah hati, berterima kasih kepada-Nya karena telah menyelamatkan anak tersebut dari Api Neraka. 

Nabi memang merupakan figur otoritas tertinggi yang paling baik hati dan penuh perhatian, tidak seperti “bos” mana pun yang dapat Anda temukan di dunia modern! Beliau bahkan tidak pernah menegur orang-orang yang bekerja untuk pengabdiannya jika mereka lupa melakukan sesuatu, atau melakukan sesuatu yang tidak disukainya, meskipun mereka masih di bawah umur/anak-anak: Diriwayatkan dari Anas: “Ketika Rasulullah datang ke Madinah, dia tidak punya apa-apa. pelayan. Abu Thalhah (ayah tiri Anas) membawaku menemui Rasulullah dan berkata, “Ya Rasulullah! Anas adalah anak yang bijaksana, jadi biarkan dia melayanimu.” Jadi, saya melayaninya di rumah dan dalam perjalanan. Jika aku melakukan sesuatu, dia tidak pernah bertanya mengapa aku melakukannya, dan jika aku menahan diri untuk melakukan sesuatu, dia tidak pernah bertanya kepadaku mengapa aku tidak melakukannya.” (Al-Bukhari dan Muslim) 

Kita semua tahu betapa cepatnya kita memarahi, menegur dan mengoreksi anak kecil, baik itu anak kandung kita sendiri, pelajar/siswi, atau pembantu rumah tangga. Hanya karena mereka jauh lebih muda dari kita, kita berasumsi bahwa kita bisa lolos dengan cemberut, membentak, dan bahkan membentak mereka jika tidak perlu, kapan pun mereka lalai atau melakukan kesalahan, karena mereka tidak mempunyai sarana untuk membalas. 

Namun Nabi Muhammad tidak pernah menegur Anas satu kali pun selama bertahun-tahun dia mengabdi padanya! Ini karena dia sangat berbelas kasih terhadap yang lebih muda, dan karena dia memiliki empati: dia memahami kebutuhan dan keinginan manusiawi mereka. 

Diriwayatkan Malik: “Kami datang kepada Nabi dan tinggal bersamanya selama dua puluh hari dua puluh malam. Kami semua masih muda dan seumuran. Nabi sangat baik dan penyayang. Ketika dia menyadari kerinduan kami terhadap keluarga kami, dia bertanya tentang rumah kami dan orang-orang di sana dan kami menceritakan kepadanya. Kemudian dia meminta kami untuk kembali ke keluarga kami dan tinggal bersama mereka dan mengajari mereka (agama) dan memerintahkan mereka untuk berbuat baik.” (Al-Bukhari)

Kasih Sayang pada Anak-anak Semakin tua seseorang, dan semakin besar otoritas dan kepemimpinan yang ia nikmati dalam masyarakat, semakin sedikit waktu yang biasanya ia miliki untuk bermain dan berbicara dengan anak-anak. Tidak demikian halnya dengan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam. 

Dia tidak hanya meluangkan waktu untuk bercanda dan bermain dengan anak-anak, tapi juga akan mengingat minat dan hobi mereka ketika dia bertemu mereka nanti. Diriwayatkan oleh Anas: “Nabi adalah orang yang paling baik akhlaknya. Saya mempunyai saudara laki-laki bernama Abu Umar, yang menurut saya baru saja disapih. Setiap kali dia (anak itu) dibawa kepada Nabi, Nabi selalu berkata: Wahai Abu Umair! Apa yang dilakukan al-nughair (burung bulbul)? Itu adalah burung bulbul yang biasa dia mainkan. Terkadang waktu shalat tiba ketika beliau (Nabi) berada di rumah kami. 

Beliau memerintahkan agar karpet yang ada di bawahnya disapu dan disiram air, kemudian beliau berdiri (untuk shalat) dan kami berbaris di belakangnya, dan beliau memimpin shalat kami.” (Al-Bukhari) Sebagaimana terlihat dari riwayat sebelumnya yang dikutip di atas, Anas diutus untuk melayani Nabi ketika masih muda oleh ayah tirinya Abu Thalhah. Anas mempunyai adik laki-laki. 

Fakta bahwa Nabi tidak hanya berbicara kepada anak-anak lelaki yang baru saja disapih, yaitu yang berusia antara 2-3 tahun, tentang binatang peliharaan yang mereka mainkan, namun juga mengumpulkan anak-anak ini untuk memimpin mereka dalam shalat di rumahnya ( sehingga memfasilitasi pelatihan moral mereka melalui cinta dan permainan), menunjukkan kerendahan hati dan kebaikan sejatinya sebagai orang dewasa, meskipun menduduki posisi kepemimpinan tertinggi di kalangan umat Islam. 

Sungguh, jika semua orang di dunia ini berusaha untuk mendidik diri mereka sendiri tentang Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam dan melihatnya melalui kacamata para sahabatnya, khususnya anak-anak kecil, remaja putra, dan wanita-wanita tertindas pada masanya, dengan membaca kata-kata tentang beliau yang ditulis oleh orang-orang ini, mereka akan tahu seperti apa dia sebenarnya. Dan jika mereka mengenalnya, mereka pasti akan mencintainya!
‚Äč


(ACF)
Posted by Achmad Firdaus